Jum'at, 01 Maret 2024
Buruh Sawit di Danau Lancang Bunuh Diri dengan Menusuk Ulu Hati, Ditemukan Pisau Menancap di Dada | Dilepas Pj Sekda, Pawai Taaruf MTQ Ke-53 Tingkat Kabupaten Kampar Diramaikan Ribuan Masyarakat | Rekapitulasi Penghitungan Suara Pemilu 2024 Sedang Berlangsung di 11 Kabupaten Kota di Riau | Di Dapil V Pekanbaru, PKB Rebut Kursi Hanura dengan Selisih Suara Sangat Tipis, Ini Komposisinya | Kemenag Umumkan Rencana 40 Jenis Layanan KUA untuk Semua Agama, Berikut Daftarnya | Sah, SF Hariyanto Dilantik Sebagai Pj Gubernur Riau
 
Nusantara
Selasa Pagi Gunung Marapi di Sumbar Masih Erupsi, Tercatat 46 Kali dengan 66

Nusantara - - Selasa, 05/12/2023 - 09:29:17 WIB

SULUHRIAU- Sumbar- Erupsi Gunung Marapi hingga hari ini Selasa (5/12/2023) terus mengluarkan abu vulkanik.

Catatan Petugas Pos Gunung Api (PGA) Marapi Sumatera Barat (Sumbar) selama dua hari Minggu dan Senin, terjadi 46 kali erupsi dan 66 kali hembusan.

"Selama dua hari total 46 erupsi dan 66 kali hembusan yang terjadi dengan erupsi eksplosif pertama kali pada tanggal 3 Desember 2023 pukul 14.54 WIB, dengan tinggi kolom abu teramati sekitar 3.000 meter di atas puncak atau 5.891 meter di atas permukaan laut," kata Kepala PGA Marapi Ahmad Rifandi di Bukittinggi, Selasa.

Setidaknya pada Minggu (3/12/2023) Gunung Marapi mengalami erupsi sebanyak 36 kali dan 16 kali hembusan. Sedangkan pada Senin (4/12/2023) terjadi 10 kali erupsi dan 50 kali hembusan.

"Pagi ini kembali terjadi erupsi dengan tinggi kolom abu tidak teramati di jam 06.13 WB, 06.14 WIB, dan 06.24 WIB, dengan amplitudo maksimum 30 milimeter," kata Ahmad Rifandi.

Terus meningkatnya erupsi di kawah Gunung Marapi membuat tim SAR gabungan kembali harus waspada sehingga terjadi penundaan proses evakuasi korban erupsi, yang masih terjebak di sekitar puncak gunung.

Hasil pengamatan meteorologi  di Pos Pemanta Gunung Api (PGA) juga mencatat cuaca berawan, mendung, dan hujan. Angin bertiup lemah ke arah timur, tenggara, dan barat daya. Sementara, suhu udara 23,1-26,6 derajat Celsius dengan kelembaban udara 64,3-84,2  persen, dan tekanan udara 681,2-682,2 mmHg.

Sementara volume curah hujan 0,14 mm per hari. Secara visual, GPA juga menyatakan jika gunung sangat jelas terlihat tanpa kabut.

Asap kawah bertekanan sedang teramati berwarna kelabu dan hitam dengan intensitas tebal dan tinggi 400-800 meter di atas puncak kawah.

PVMBG masih terus memberi status Gunung Marapi berada di Level II, Waspada, dengan rekomendasi masyarakat di sekitar Gunung Marapi dan pengunjung wisatawan tidak diperbolehkan mendaki gunung  pada radius tiga kilometer dari kawah puncak.

Aktivitas vulkanik Gunung Marapi pada awal tahun 2023 didominasi oleh terjadinya erupsi eksplosif yang berlangsung sejak 7 Januari 2023 hingga 20 Februari 2023 dengan tinggi kolom erupsi berkisar antara 75–1.000 meter dari puncak. Selanjutnya erupsi berhenti dan aktivitas kegempaan lebih didominasi oleh gempa tektonik lokal dan tektonik jauh, hingga akhirnya kembali mengalami erupsi pada awal Desember.

Gunung Marapi secara administratif terletak dalam wilayah Kabupaten Agam dan Kabupaten Tanah Datar, Sumbar, dan dipantau secara visual dan instrumental dari PGA yang berada di Jalan Prof Hazairin Nomor 168, Bukittinggi, Sumbar. (Ant)  





 
 
 
Home | Daerah | Nasional | Internasional | Hukrim | Gaya Hidup | Politik | Sport | Pendidikan | Metropolis | Sosial Budaya | Kesehatan | Ekbis
Religi | Kupas Berita |Tokoh | Profil | Opini | Perda | DPRD Kota Pekanbaru | Tanjung Pinang-Kepri | Indeks
Pedoman Media Siber | Kode Etik Internal Perusahaan Pers |Redaksi
Copyright 2012-2021 SULUH RIAU , All Rights Reserved