Sabtu, 15 Mei 2021
Korda BEM Se Rohul Minta Kapolda Usut Tuntas Dugaan Penimbunan BBM | Rabu Pekan Depan Presiden Jokowi ke Riau, Ini Objek yang Akan Ditinjau | Indonesia Urutan 18 Kasus Positif Covid-19 Dunia | 7 Warga Tewas, Wuhan Porak-poranda Dihantam Tornado Usai Wabah Covid-19 | Hujan Deras Sebabkan Banjir, Turap Perumahan Griya Sidomulyo Roboh | Apa Efek Samping Utama Mengonsumsi Minuman Kaleng?
 
Internasional
LSM Austria: Sentimen Anti-Islam Meningkat Dua Kali Lipat

Internasional - - Kamis, 04/03/2021 - 08:32:46 WIB

SULUHRIAU – Kelompok hak asasi manusia Austria SOS Mitmensch melaporkan sentimen rasis terhadap Muslim di Austria meningkat dua kali lipat dibandingkan dengan tahun 2019.

Juru Bicara SOS Mitmensch, Alexander Pollak mengatakan dalam konferensi video, retorika dan kampanye anti-Muslim oleh partai politik dan individu mencapai tingkat tertinggi.

Dia mencatat retorika oleh politisi terkemuka adalah faktor penentu persepsi Muslim terhadap warga Austria. Berdasarkan survey terbaru menunjukkan 35 persen publik memiliki opini negatif tentang Muslim. Sementara 40 persen mendukung gagasan Muslim seharusnya tidak memiliki hak yang sama dengan orang Austria.

Pemerintah Austria telah menyiapkan undang-undang “anti-teror” yang kontroversial pada akhir tahun 2020 dengan motif anti-Islam. Kemudian itu direvisi dengan menggunakan frase “ekstremisme yang dimotivasi secara agama” daripada “Islam politik.”

Pemerintah juga mengadopsi undang-undang yang mencegah anak perempuan di bawah 10 tahun mengenakan jilbab pada tahun 2019. Undang-undang tersebut disahkan pada Mei 2019 di bawah koalisi sebelumnya dari Partai Rakyat kanan-tengah (OeVP) dan Partai Kebebasan (FPOe) sayap kanan.

Namun, pengadilan konstitusi Austria pada Desember lalu membatalkan undang-undang yang diperkenalkan tahun lalu tentang pelarangan jilbab di sekolah dasar. Mereka mengatakan tindakan tersebut tidak konstitusional dan diskriminatif.

Akademisi Austria, Judith Kohlenberger mengatakan kondisi pandemi Covid-19 dimanfaatkan untuk mendiskriminasi Muslim dan memperkuat konspirasi terhadap kelompok Islam. Muslim menjadi sasaran klaim seperti imigran Balkan yang membawa kasus Covid-19 meningkat.

Dilansir Daily Sabah, Kamis (4/3), Politisi Austria, Muhammed Yuksek mengatakan retorika anti-Muslim merusak rasa memiliki minoritas di Austria. Dia menambahkan itu juga dapat menimbulkan efek negatif terutama di kalangan muda.

Komunitas Turki di Eropa prihatin dengan meningkatnya tren Islamofobia dan Turkofobia di negara-negara Barat. Mereka menyerukan negara-negara Eropa untuk meningkatkan tindakan terhadap kejahatan rasial. Di Jerman, ada 122 serangan terhadap masjid pada tahun 2020. Sebagian besar ini dikaitkan dengan kejahatan bermotif politik oleh sayap kanan.

Sumber: Khazanah
Editor: Jandri



 
 
 
Home | Daerah | Nasional | Internasional | Hukrim | Gaya Hidup | Politik | Sport | Pendidikan | Metropolis | Sosial Budaya | Kesehatan | Ekbis
Religi | Kupas Berita |Tokoh | Profil | Opini | Perda | DPRD Kota Pekanbaru | Tanjung Pinang-Kepri | Indeks
Pedoman Media Siber | Redaksi
Copyright 2012-2020 SULUH RIAU , All Rights Reserved