Selasa, 04 08 2020
Fakta-fakta Telur Dimasukkan ke Kemaluan hingga Uang yang Disetor ke Dukun Cabul | Juli 2020, Riau Alami Deflasi 0,24 Persen | Demi Ubah Konstitusi, Presiden Mainkan Politik Dinasti Tingkat Tinggi | Kapolres Lhokseumawe Positif Covid-19 | Kakan Kemenag Sebut di tengah Covid-19 Semangat Berqurban tak Pudar | 5 Agustus 2020, Siswa SMP Sederajat di Kabupaten Meranti Memulai PBM Tatap Muka
 
Metropolis
Warganet Ramai Membully,
Keluarga Kecewa Identitas Almarhumah EN Tersebar di Medsos

Metropolis - - Sabtu, 11/04/2020 - 11:15:46 WIB

SULUHRIAU, Pekanbaru-Pihak keluarga EN (45), salah seorang Pasien Dalam Pengawasan (PDP) Covid-19, yang meninggal Jumat pagi (10/4/2020) di Pekanbaru, menyesalkan tersebarnya identitas lengkap dan foto pemakaman almarhumah.

Pasalnya hasil tes Swab dosen salah satu  PTN di Pekanbaru itu, yang sampelnya dikirim pihak rumah sakit ke Jakarta sejak lima hari lalu, hingga kini belum keluar. Tapi warganet ramai-ramai sudah memvonis seolah almarhumah meninggal karena terinfeksi virus tersebut.

“Jadi hasil tes Swabnya belum pasti, tapi identitas dan foto pemakaman almarhumah yang menggunakan Protap Covid-19, telah tersebar di media sosial,” keluh salah satu keluarga almarhumah yang tak mau disebut namanya lewat keterangan tertulis yang diterima redaksi, Jumat (10/4/2020) malam.

Disebutkan, EN dirawat sejak Sabtu (4/4) di RS Awalbros Pekanbaru, karena radang tenggorokan. Untuk perawatan intensif, dokter minta pasien dirawat inap. Hasil pemeriksaan awal, dokter menetapkan EN sebagai pasien dalam pengawasan (PDP), dan mengirimkan sampel cairan yang bersangkutan ke Jakarta untuk dilakukan tes Swab. Tapi hingga Jumat malam, hasil tes Swab pasien belum sampai di Pekanbaru. Sementara EN, sudah menghembuskan nafas yang terakhir pada Jumat subuhnya.

“Jadi hasil tes Swab belum ada, belum jelas apa hasilnya, tapi warganet sudah memvonis seolah keluarga kami ini meninggal karena Covid-19,” keluhnya.

Menurut keluarga korban ini, identitas lengkap almarhumah diketahui warganet dari laporan internal polisi yang bocor ke publik. Laporan itu sebenarnya tegas menyatakan, bahwa almarhumah belum tentu meninggal karena Covid-19. Tapi, kebanyakan warganet yang pendidikannya terbatas, langsung memvonis seolah-olah almarhumah meninggal karena virus itu. Padahal hasil tes Swab almarhumah saja belum datang dari Jakarta.

“Terus terang, tiap saat keluarga kami mendapat kiriman pesan negatif di media sosial. Banyak pula yang membully, ada yang menelepon secara beruntun. Sebab di laporan internal yang beredar itu dicantumkan alamat lengkap dan nomor telepon anggota keluarga kami. Akibatnya, kami merasa sangat terganggu dan tertekan secara psikis,” katanya.

Yang lebih mengiris hati, lanjut dia, foto-foto pemakaman almarhumah yang diselenggarakan mengikuti Protap Covid-19, beredar luas pula di media sosial. Prosesi pemakaman tersebut, bagi masyarakat terasa baru, karena tidak seperti pemakaman yang biasa mereka lihat selama ini. "Bully an para warganet ini sangat menyakitkan kami," katanya sedih.

Editor: Jandri
Sumber: Goriau.com

 
 
 
Home | Daerah | Nasional | Internasional | Hukrim | Gaya Hidup | Politik | Sport | Pendidikan | Metropolis | Sosial Budaya | Kesehatan | Ekbis
Religi | Kupas Berita |Tokoh | Profil | Opini | Perda | DPRD Kota Pekanbaru | Tanjung Pinang-Kepri | Indeks
Pedoman Media Siber | Redaksi
Copyright 2012-2020 SULUH RIAU , All Rights Reserved