Selasa, 07 April 2020
Bupati Bintan Sembangi Masyarakat di Kedai Kopi Bersama Kapolres Bintan | Pimpinan DPRD dan Fraksi Bahas Pergeseran Anggaran untuk Covid-19 | Hasil Sementara Rapid Test Kabupaten/Kota di Riau, Terdeteksi 9 ODP Positif | TNI/Polri Bersama BPBD Rohul Bantu Korban Banjir | Pangkogabwilhan I Resmikan RS Darurat Khusus Infeksi Covid-19 di Pulau Galang Batam | Kemenag RI Keluarkan Edaran Panduan Terkait Ibadah Ramadhan, Simak 15 Poin Ini
 
Sosial Budaya
Selama 141 Tahun, Januari 2020 Tercatat Bulan Pertama Terpanas

Sosial Budaya - - Minggu, 23/02/2020 - 10:02:58 WIB

SULUHRIAU- Dalam 141 tahun catatan sejarah iklim, tidak ada Januari lain yang memiliki suhu sepanas 2020. Hal itu diungkap pihak Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional (NOAA) Amerika Serikat.

Rata-rata suhu daratan dan permukaan laut pada Januari 2020 adalah 2,05 derajat Fahrenheit (1,14 derajat Celsius), yang berarti angka tersebut berada di atas rata-rata suhu Januari, yang merupakan bulan pertama, untuk abad ke-20.

"Empat Januari terpanas telah terjadi sejak 2016; sedangkan 10 Januari terpanas semua terjadi sejak 2002," demikian dikutip dari Fox News, Minggu (23/2/2020), para ilmuwan di Pusat Informasi Lingkungan Nasional NOAA mencatat dalam laporan mereka.

Di beberapa bagian Rusia, Skandinavia, dan Kanada bagian timur, suhu melebihi rata-rata lama sebesar 9 derajat Fahrenheit ketika rekor baru dibuat.

"Banyak panas regional yang harus dilalui," kata NOAA dalam laporannya, dan menambahkan bahwa tidak ada daratan atau lautan yang pernah mengalami suhu dingin pada Januari.

Salju Berkurang Secara Global

Cuaca panas itu juga menunjukkan bahwa salju berkurang secara global. Di belahan bumi utara, cakupan salju berada di bawah rata-rata 1981-2010, dengan NOAA mengamati lapisan salju Januari terkecil ke-18 dalam catatan 54 tahun.

Luas es laut Kutub Utara juga 5,3 persen di bawah rata-rata dari 1981-2010, dan es laut Antarktika 9,8 persen di bawah rata-rata, menurut NOAA.

Dalam sebuah laporan yang diterbitkan pada Desember 2019 lalu, para peramal pemerintah mencatat bahwa Arktik memanas lebih dari dua kali lebih cepat dari seluruh dunia karena perubahan iklim.

Tahun Terpanas Kedua

Januari terpanas datang di tahun terpanas kedua dalam catatan “adalah salah satu indikasi bahwa semuanya sedang memanas secara dramatis,” kata ilmuwan iklim University of Illinois, Don Wuebbles kepada Associated Press.

Kejadian serupa tampaknya akan berlanjut pada Antarktika di bulan ini.

Pekan lalu, suhu di benua yang terkenal akan salju, es, dan penguin mencapai rekor tertinggi baru. Pada 9 Februari, suhu 69,35 derajat berhasil direkam, beberapa hari setelah sempat mencapai 64,9 derajat.

Rekor sebelumnya 63,5 derajat (17,5 C) juga pernah ditetapkan pada Maret 2015.

Sumber: Liputan6.com
Editor: Jandri

 
 
 
Home | Daerah | Nasional | Internasional | Hukrim | Gaya Hidup | Politik | Sport | Pendidikan | Metropolis | Sosial Budaya | Kesehatan | Ekbis
Religi | Kupas Berita |Tokoh | Profil | Opini | Perda | DPRD Kota Pekanbaru | Pemilu 2014 | Indeks
Pedoman Media Siber | Redaksi
Copyright 2012-2017 SULUH RIAU , All Rights Reserved