Sabtu, 11 Juli 2020
PT PHE Kampar Akan Aspal Jalan di Lingkungan I Kopau Kel. Kerumutan dan Desa Mak Teduh Sepanjang 4 K | Kunjungi Desa Tj Samak dan Topang, GM Unit Kepri-Riau PT Timah Minta Dukungan Warga | 101 Pejabat Pemko Dilantik, Adizal Jabat Sekretaris Bapenda Pekanbaru | 172 Orang Penyelenggara Pilkada Pelalawan Jalani Rapid Test | Guru SD Ditemukan Tewas Telanjang Dalam Ember, Sebelum Dibunuh Juga Diperkosa Mantan Muridnya | Hadiri Konfercab I PMII Meranti, Asisten III Sekdakab Harap Mahasiswa Berkontribusi untuk Pembangu
 
Pendidikan
Anak Asal Bengkalis Juara FCCLA Valley Mills High School di Amerika Serikat

Pendidikan - - Minggu, 16/02/2020 - 18:58:57 WIB

SULUHRIAU, Bengkalis-  Putri terbaik Kabupaten Bengkalis, dari Kecamatan Pinggir, Rahmatuzzahrah Hayatina meraih prestasi cemerlang di Amerika Serikat. Prestasi yang diraih juara ketiga pada ajang Family Career And Comunity Leader (FCCLA) Valley Mills High School.

“Alhamdulillah, berkat doa dan dukungan dari keluarga dan masyarakat di Kabupaten Bengkalis, Ara mendapat juara tiga. Ajang tersebut digelar 14 Februari 2020,” ungkap Rahmatuzzahrah Hayatina, Ahad (16/2/2020).

Atas prestasi yang diraih ini, selanjutnya pada April 2020 mendatang, Ara akan mengikuti ajang lebih tinggi yakni tingkat state.

Keberadaan gadis yang akrab disapa Ara ini, dia di Negeri Paman Sam sejak 29 Juli 2019 lalu ini dalam rangka mengikuti program Kenndy Lugar Youth Exchange & Study (KL YES). Program KL-YES merupakan program beasiswa penuh yang diberikan oleh Departemen Luar Negeri Amerika Serikat kepada siswa SMA atau sederajat untuk tinggal dengan keluarga Amerika, dan bersekolah di SMA setempat selama satu tahun.

Dikatakan Ketua Forum Anak Kecamatan Pinggir ini, Jumat 14 Februari 2020, dirinya mengikuti kegiatan Family Career And Comunity Leader (FCCLA) Valley Mills High School yang merupakan organisasi sekolah dikota Valley Mills, Texas.

Jenis perlombaan yang dikuti Public Policy Advocate level tiga, saat tampil di ajang bergengsi itu, Ara membahas tema tentang rokok, dengan studi kasus yang terjadi di Indonesia, serta penyelesaianya.

Saat itu, Ara mempresentasikan 55 slide, dengan jumlah waktu yang sangat terbatas yakni 10 menit. Meskipun demikian, Ara mampu menjawab beberapa pertanyaan yang dilemparkan para juri. “Alhamdulillah Ara bisa jawab setiap pernyataan yang ditanya oleh juri,” ungkapnya.

Mengapa tema yang diambil pada ajang bergengsi tersebut mengangkat tentang rokok. Diterangkan Ara, berbekal dari pengalaman selama bergabung dalam forum anak di Kecamatan Pinggir, dirinya dibekali adanya fenomena merokok menjadi sebuah kebiasaan di Indonesia, bahkan sudah merambah ke anak-anak.

Disinggung tentang persiapan untuk tampil di ajang bergengsi itu. Dikatakan putri dari pasangan Masdar dan Umi Masrorotin ini, untuk mengikuti ajang ini, dirinya dibimbing Mrs. Kimberly Jones. “Jadi sejak awal semester (Januari) Ara mulai membuat materi yang akan digunakan dan dibantu oleh beliau,” terangnya.

Saat pertama ingin tampil di depan ratusan peserta, Ara mengaku tidak yakin menang, karena bersaing dengan seluruh native American dengan bahasa Inggris tidakperlu diragukan lagi.

“Rasanya sulit bagi Ara untuk berbicara bahasa Inggris dengan formal menggunakan grammar. Meski selama Indonesia, Ara selalu berbicara saat sosialisasi forum anak dalam bahasa indonesia dan didepan orang, tapi tidak didepan native American dan menggunakan bahasa Inggris,” ujarnya. (mcr)

 
 
 
Home | Daerah | Nasional | Internasional | Hukrim | Gaya Hidup | Politik | Sport | Pendidikan | Metropolis | Sosial Budaya | Kesehatan | Ekbis
Religi | Kupas Berita |Tokoh | Profil | Opini | Perda | DPRD Kota Pekanbaru | Tanjung Pinang-Kepri | Indeks
Pedoman Media Siber | Redaksi
Copyright 2012-2020 SULUH RIAU , All Rights Reserved