Senin, 19 08 2019
Gedung DPRD Papua Barat di Manokwari Dibakar Pendemo | MUI Minta Polisi Usut Penyebar Video Ustadz Somad soal Salib | Wabup Meranti Pesan ke Pramuka Berperan Atasi Karhutla dan Sampah Plastik | Bupati Jadi Irup, Upacara Peringatan HUT RI ke-74 di Meranti Berjalan Hikmat dan Sukses | Pekan Ini, Seluruh JH Asal Meranti Tiba di Kampun Halaman | BRI Serahkan CSR untuk Sarana Pembangunan Pendidikan SLB Bengkalis
 
Ekbis
Ini Disain Pesawat Masa Depan, Mirip Burung Pemangsa

Ekbis - - Minggu, 21/07/2019 - 13:10:56 WIB

SULUHRIAU- Perusahaan pembuat pesawat Airbus kembali memperkenalkan disain baru pesawat masa depan. Disain pesawat masa depan ini tampak seperti burung pemangsa.

Burung Pemangsa, Bird of Pray. Untuk sementara itu nama yang diberikan pada disain ini.

Dalam video animasi yang disebarkan Airbus, pesawat yang belum dibikinkan modelnya ini memiliki sayap kanan dan kiri yang masing-masing ujungnya terurai sedemikian rupa sehingga tampak seperti lima helai bulu. Lalu di setiap sayap ada dua baling-baling yang setiap helai bladenya tampak ditekuk.

Bagian lain yang menonjol adalah ekor pesawat yang juga didisain seperti ekor burung dengan helai bulu yang terurai.

Disain pesawat ini menggunakan berbagai konsep gerakan aerodinamika dengan mengaplikasikan prinsip kerja propulsion hybrid-electric. Juga sistem kontrol aktif dan struktur composite yang lebih maju.

Tampilan pesawat ini diperkenalkan di Royal International Air Tattoo  di Inggris. Secara teoretikal, disain seperti ini memang bisa membuat pesawat melakukan manuver layaknya seekor burung pemangsa.

Airbus juga terinsipirasi oleh efisiensi mekanika burung. Sehingga ia dirancang untuk penerbangan regional.

Senior Manager Airbus, Martin Aston, mengatakan, industri pesawat terbang selalu memikirkan disain pesawat yang bisa terbang lebih baik tanpa merusak lingkungan, tanpa meninggalkan jejak karbon, juga tidak menimbulkan kebisingan, dan seterusnya. 

“Kami tahu dari pekerjaan yang kami lakukan untuk membuat pesawat jet penumpang A350 XWB bahwa mealui biomimicry, alam menyediakan pelajaran terbaik untuk digunakan dalam disain,” ujarnya.

Inisiatif konseptual desain Burung Pemangsa didukung oleh GREAT Britain, Royal Aeronautical Society, Air League, Institution of Engineering and the Technology, serta Aerospace Technology Institute.

Sumber: Rmol.id | Editor: Jandri




 
 
 
Home | Daerah | Nasional | Internasional | Hukrim | Gaya Hidup | Politik | Sport | Pendidikan | Metropolis | Sosial Budaya | Kesehatan | Ekbis
Religi | Kupas Berita |Tokoh | Profil | Opini | Perda | DPRD Kota Pekanbaru | Pemilu 2014 | Indeks
Pedoman Media Siber | Redaksi
Copyright 2012-2017 SULUH RIAU , All Rights Reserved