Sabtu, 17 November 2018
Satpol PP Pekanbaru 'Sapu' Ruli di Jl Garuda Sakti Panam | Cawapres Ma'ruf Amin Targetkan 70 Persen Suara di Riau | Bawaslu Riau Wajibkan Bawaslu Babupaten/Kota Miliki Medsos | Pertemuan dengan NU Riau, Cawapres Ma'ruf Amin: Upaya Mantapkan Citra NU di Indonesia | Bawa-bawa Nama Kapolres & Kapolda, Oknum Pengusaha Advertesing Pasang Baliho di Lokasi Terlarang | Wako Tandatangani UMK Pekanbaru Tahun 2019 Sebesar Rp2.762.000
 
Metropolis
Kinerja Penanganan Sampah Belum Maksimal, DLHK 'Warning PT GTJ

Metropolis - - Selasa, 04/09/2018 - 17:06:31 WIB

TERKAIT:
 
 

SULUHRIAU, Pekanbaru- Kinerja PT Godang Tua Jaya (GTJ) selaku pemenang jasa angkutan sampah di zona I dipertanyakan.

Pasalnya, selama hampir dua pekan bekerja, perusahaan asal Jakarta tersebut belum mampu menunjukkan keprofesionalan dalam mengelola sampah di empat kecamatan.

Hal ini diketahui, setelah Dinas Lingkungan Hidup dan Kebersihan (DLHK) Kota Pekanbaru melakukan evaluasi terhadap kinerja PT GTJ beberapa hari yang lalu. Dalam evalusi itu, pengangkutan sampah meliputi Kecamatan Marpoyan Damai, Tampan, Payung Sekaki dan Pekanbaru Kota tidak sesuai dengan harapan. Karena masih banyak tumpukan sampah yang berserakan.

Kepala DLHK Kota Pekanbaru Zulfikri mengaku, pihaknya telah membuat surat yang ditujukan kepada kuasa pengguna anggaran (KPA) tentang evaluasi kinerja PT GJT. Evaluasi itu sebutnya, merupakan hasil pengawasan dan pemantauan pengakutan sampah di wilayah yang menjadi tanggung jawab pihak ketiga.

“Sudah dievaluasi, kinerja belum maksimal. Saya buat surat ke KPA tentang kinerja PT GTJ,” ujar Zulfikri Selasa (4/9).

Belum maksimalnya kinerja perusahaan itu dipaparkan Zulfikri, ditandai masih banyak tumpukan sampah yang berserakan di beberapa ruas jalan. Selain itu ada pula tumpukan sampah yang telah diangkut, tapi pengangkutannya tidak bersih karena masih ada sampah.

“Lalu ada beberapa titik bersih, ada pula tidak. Kemudian hari ini kerja mereka bagus, besoknya masih ada tumpukan sampah. Jadi belum konsisten kerjanya dan belum lancar pengangkutan sampah,” imbuhnya.

Terhadap persoalan ini sambungnya, pihaknya telah memberikan masukan-masukan dan arahan dalam pengelolaan sampah. Namun, berdasarkan laporan yang diterima, lanjut Zulfikri, kondisi terjadi karena ada karyawan dari perusahaan tersebut tidak masuk kerja, bahkan banyak yang mengundurkan diri akibat tidak sanggup bekerja.

“Laporan yang kami terima, kadang sopir tidak masuk kerja. Sopir ada, buruh angkut sampah tidak ada. Dan banyak sopir yang resign tidak sanggup bekerja. Kami berikan solusi dengan mempersilakan menggunakan tenaga petugas untuk diperkerjakan dan menggajinya,” jelas Zulfirki.

Lebih lanjut dikatakan Zulfikir, dari evaluasi yang telah dilakukan, maka PT GTJ diberikan waktu hingga 21 September untuk memperbaiki kinerjanya. Bila tidak ada perubahan akan diberikan sanksi berupa teguran.

“Kami beri garansi sampai 21 September. Saat ini kita masih mengawasi kinerja mereka,” katanya [kmf,yas]

 
 
 
Home | Daerah | Nasional | Internasional | Hukrim | Gaya Hidup | Politik | Sport | Pendidikan | Metropolis | Sosial Budaya | Kesehatan | Ekbis
Religi | Kupas Berita |Tokoh | Profil | Opini | Perda | DPRD Kota Pekanbaru | Pemilu 2014 | Indeks
Pedoman Media Siber | Redaksi
Copyright 2012-2017 SULUH RIAU , All Rights Reserved