Rabu, 18 Juli 2018
Wako: 88 Unit Menara Telekomunikasi di Pekanbaru Tak Bertuan | Jadi Korban Kekejaman Satpol PP, Mahasiswa Lapor ke Polres | Menteri-menteri Jokowi yang Nyaleg di Pemilu 2019, Siapa Saja? | Heboh Sapi Berkepala 2 di Inhu, Ini Penjelasan Ilmiahnya | Hari Ini JCH Riau Berangkat ke Embarkasi Batam | Ribuan Pencaker Urus Kartu Kuning di Disnakar
 
Metropolis
Sebut yang Prioritas Drainase,
Usulan Anggaran MY Pemko 2018 Rp533 Dikritik Anggota Banggar dari PKS

Metropolis - - Jumat, 24/11/2017 - 09:21:23 WIB

SULUHRIAU, Pekanbaru- Pemko Pekanbaru melalui TAPD dan Banggar DPRD intensif membahas dana multi years (MY) untuk penyelesaian pembangunan kantor Walikota di Tenayan Raya dan beberapa proyek lain.

Dalam rapat pembahasan bersama TAPD dan Banggar DPRD Pekanbaru, ada usulan dana sebesar Rp533 untuk MY.

Rapat Banggar dilakukan sebelum pengesahan APBD 2018 Kamis 23 November 2017, diikuti langsung Ketua DPRD Pekanbaru, Sahril dihadiri Asisten II Pemko Pekanbaru, Dedi Gusriadi.

Dana ini selain untuk gedung perkantoran Tenayan Raya, penyelesaian jalan lingkar outer ring road, akses jalan ke kawasan KIT, penyelesaian RSUD dan pengelolaan sampah.
Anggaran MY ini justru dikritik anggota Banggar Dian Sukheri. Politisi PKS ini mengatakan, alokasi anggaran MY dinilai tidak pro rakyat, karena tidak bersentuhan langsung dengan masyarakat.

Dalam rapat itu , Dian menyampaikan anggarannya besar, namun pokok pikiran (pokir) tidak terakomodir. Padahal, hal itu sejal dengan permintaan warga.

Ia mengatakan, perlunya pembangunan jalan dan drainase. "Kalau jalan dan drainase tak dibangun, masyarakat pasti menjerit. Beda dengan Kantor Tenayan, tak dibangun pun nggak pengaruh ke warga, gak ada kan warga yang menjerit, kata Sukheri.

Namun, di sisi lain Ketua DPRD Sahril, mengatakan Anggaran multi years tidak  masalah. Menurutnya,  berapa pun jumlah yang diajukan ke DPRD, asal bisa dijalankan sesuai mekanisme dan aturan, silahkan saja.

Namun yang jadi catatan, harus ada kesepakatan bersama tentang program prioritas sehingga anggaran untuk pokok pikiran dewan tidak terus menerus dikorbankan saat terjadi rasionalisasi anggaran.

Sahrilpun mengaku optimis APBD Pekanbaru 2018 bisa di ketok palu pada pekan ini. Pasalnya, tidak ada permasalahan yang dinilai terlalu urgen karena pembahasan RAPBD sudah hampir finish. "Insyaallahketok palu pada 29 November nanti," tutup Sahril. (yas)

Rabu, 18/07/2018 - 09:45:42 WIB
Wako: 88 Unit Menara Telekomunikasi di Pekanbaru Tak Bertuan
Rabu, 18/07/2018 - 09:39:34 WIB
Terkait Demo di Kantor Bupati Kampar,
Jadi Korban Kekejaman Satpol PP, Mahasiswa Lapor ke Polres
Rabu, 18/07/2018 - 09:08:21 WIB
Menteri-menteri Jokowi yang Nyaleg di Pemilu 2019, Siapa Saja?
Rabu, 18/07/2018 - 08:51:23 WIB
Heboh Sapi Berkepala 2 di Inhu, Ini Penjelasan Ilmiahnya
Rabu, 18/07/2018 - 08:41:09 WIB
13 JCH Pekanbaru Gagal Berangkat,
Hari Ini JCH Riau Berangkat ke Embarkasi Batam
Rabu, 18/07/2018 - 08:22:08 WIB
Jelang Job Ekspo Pemko Pekanbaru
Ribuan Pencaker Urus Kartu Kuning di Disnakar
Selasa, 17/07/2018 - 21:38:46 WIB
Terkait Viral 'Kantor Polisi Berama Biro Keamanan RRT'
Kapolres Ketapang Dicopot, Polri: Dia Terlalu Pede
Selasa, 17/07/2018 - 21:26:09 WIB
Didaftarkan Caleg PDIP, Kapitra: Wallahi, Saya Tak Pernah Ketemu Hasto
Selasa, 17/07/2018 - 21:17:55 WIB
Kapitra Pengacara Habib Rizieq Jadi Caleg PDIP, Ini Kata Hasto
 
 
 
Home | Daerah | Nasional | Internasional | Hukrim | Gaya Hidup | Politik | Sport | Pendidikan | Metropolis | Sosial Budaya | Kesehatan | Ekbis
Religi | Kupas Berita |Tokoh | Profil | Opini | Perda | DPRD Kota Pekanbaru | Pemilu 2014 | Indeks
Pedoman Media Siber | Redaksi
Copyright 2012-2017 SULUH RIAU , All Rights Reserved